pak salim

Description:

Malu, sungguh malu. Ibu menangis tersedu-sedu bila mendengar peneranganku. Aku juga menangis mengenang nasib diriku. Aku terasa sungguh hina diriku ini. Ayah tempat kami menumpang kasih telah menodaiku, anaknya sendiri. Kejamnya ayah kerana sanggup menghancurkan masa depan anak perempuannya. Aku pada mulanya ingin merahsiakan perkara ini tapi bila aku telah terlambat datang bulan maka kepada ibulah aku mengadu.
Sehabis sekolah aku telah ditunangkan dengan seorang pemuda yang bertugas sebagai guru. Pemuda tersebut adalah anak kawan ayah. Kedua keluarga telah bersetuju untuk mengadakan majlis perkahwinan pada tahun depan, 12 bulan akan datang. Alasannya kerana keluarga kami yang kurang mampu memerlukan masa untuk mengumpul wang bagi keperluan kenduri kahwin. Aku juga memutuskan untuk bekerja sebagai cashier di sebuah supermarket ternama.
Keluarga maka ibuku memutuskan untuk mempercepatkan perkahwinanku. Ibuku tak mahu menanggung malu jika keluarga tunangku mengetahui yang aku telah hamil sebelum bernikah. Ibu membuang rasa malunya dengan mengunjungi keluarga tunangku dan memohon agar majlis perkahwinan dipercepat. Tanpa banyak soal keluarga tunangku bersetuju.

Pada waktu itu keluargaku memang tidak mempunyai wang untuk mengadakan majlis kahwin. Sekali lagi ibuku terpaksa membuang perasaan malunya dengan mengadu nasib kepada Pak Salim, majikannya. Untunglah Pak Salim memahami nasib kami dan bersedia memberi hutang kepada ibu. Ibu bolehlah membayar secara ansuran hutang tersebut.
Pagi itu Pak Salim datang ke rumah kami dan berjumpa ibu. Pak Salim mengajakku untuk ke pekan bagi membeli serba sedikit keperluan untuk persedian kenduri. Selepas meminta izin dan bersalam dengan ibu aku pun bertolak ke bandar dengan menaiki kereta Toyota Avanza kepunyaan Pak Salim. Pak Salim tersenyum apabila melihatkan wajahku yang berseri-seri kerana keseronokan. Memang pun aku seronok memikirkan arang yang tercalit di muka dapat dihapuskan dengan pertolongan Pak Salim yang budiman.

“Along, jaga diri baik-baik. Jaga perasaan Pak Salim, jangan sakiti hatinya. Pak Salim adalah dewa penolong kita.” Itulah pesanan ibu sebelum aku berangkat tadi.
Dalam perjalanan itu Pak Salim banyak bercerita tentang arwah isterinya dan kisah-kisah lampaunya. Aku pula lebih banyak mendengar dari bercakap, cuma sesekali aku ikut tertawa apabila Pak Salim membuat jenaka. Pak Salim mengakui sangat rindu apabila terkenangkan masa mudanya bersama arwah isterinya. Apabila sampai di pinggir bandar, Pak Salim menyuruh aku memakai tali pinggang keledar kerana bimbang disaman. Melihat aku terkial-kial memakai tali pinggang keledar tersebut maka terpaksalah Pak Salim membantuku. Semasa memakaikan tali pinggang itu, beberapa kali tangan Pak Salim bergesel dengan buah dadaku yang agak membonjol di balik baru kurungku. Sepanjang perjalanan aku perasan juga mata Pak Salim kerap menjeling kearah buah dadaku.
Pak Salim membawa aku membeli-belah di sebuah pasaraya yang besar dan juga butik bersebelahannya. Dia membelikan beberapa pasang baju kurung, kain ela untuk dibuat baju dan seutas jam tangan. Selesai membeli-belah Pak Salim membawaku makan di sebuah restorans makanan segera yang besar. Kami makan ayam dan kentang goreng sehingga kenyang. Selepas itu Pak Salim mengajak aku bersiar-siar di kawasan rekreasi yang terdapat berhampiran pusat membeli-belah itu. Sambil berjalan Pak Salim memegang tanganku dan menyuruh aku memeluk lengannya yang pejal dan banyak bulu itu.

Aku juga perasan Pak Salim kerap menggeselkan lengannya pada bonjolan buah dadaku. Sesekali apabila tiba di kawasan yang tiada orang Pak Salim akan menarikku rapat kepadanya sambil tangannya menggosok-gosok lembut punggung ku. Aku terasa geli diperlakukan begitu oleh Pak Salim.
Menjelang petang barulah Pak Salim mengajak aku untuk pulang. Kali ini dalam perjalanan Pak Salim kurang bercakap tetapi aku perasan ekor matanya semakin kerap menjeling ke arah dadaku. Hinggakan kadang kala Pak Salim seperti hilang tumpuan ketika memandu. Beberapa kali kereta yang dipandunya itu tergelincir ke bahu jalan. Sesekali dia resah sambil membetulkan sesuatu di celah kelangkangnya. Bila hampir memasuki kampung kami Pak Salim membelok ke rumahnya. Dia menyuruh aku masuk dulu ke rumahnya untuk berehat sementara. Rumah Pak Salim memang besar dan dia hanya tinggal seorang diri.
Pak Salim membawa dua tin minuman ringan, satu diserah kepadaku dan satu untuknya. Waktu itu kami duduk berbual di ruang tamu rumah Pak Salim yang luas. Sambil berbual Pak Salim memuji wajah dan tubuhku yang cantik. Pak Salim duduk berhampiranku dan tangan Pak Salim mula merayap lalu menggosok-gosok perutku. Aku hanya mendiamkan diri apabila tangan Pak Salim semakin naik ke atas menuju arah buah dadaku. Tubuhku sedikit tersentak tatkala pertama kali jemari Pak Salim bersentuhan dengan puncak buah dadaku tanpa sebarang halangan lagi. Debaran jantungku semakin kencang apabila perlahan-lahan buah dadaku diusap dan diramas oleh jemari Pak Salim. Melihatkan aku tidak membantah perbuatanya itu, Pak Salim memaut leher lalu mencium pipiku. Kemudian bibir aku pula menjadi sasaran kucupannya.

Ramasan tangan Pak Salim pada kedua-dua belah buah dadaku semakin kuat sambil sesekali dia mengentel-gentel puting tetekku. Aku membiarkan Pak Salim mengucup bibirku sepuas-puasnya walaupun ada kalanya bibirku terasa sakit terkena gigi Pak Salim. Aku agak terkejut apabila Pak Salim tiba-tiba sambil berbisik mengajakku untuk melakukan hubungan seks. Aku tak berani membantah kerana bagi ibu Pak Salim adalah dewanya.
Aku menurut sahaja apabila Pak Salim menyingkap dan seterusnya menanggalkan baju kurung yang kupakai. Kedinginan hawa dari pendingin udara di ruang tamu itu kuat menyapa tubuhku. Sebaik sahaja bajuku tertanggal Pak Salim terus merangkul tubuhku. Dia lalu mencium leherku. Aku terasa geli yang teramat apabila misai kasar Pak Salim bersentuhan dengan kulit leherku. Aku mula mengeliat kecil. Ciuman Pak Salim semakin ke bawah hingga akhirnya bibirnya melekap pada puncak buah dadaku. Tubuhku terasa menggigil menahan rasa geli yang teramat sangat. Semakin kuat tubuhku menggigil semakin kuat pula bibir Pak Salim menyonyot puncak buah dadaku silih berganti. Perlakuan Pak Salim itu membuatkan aku semakin tak keruan. Tanganku yang tadi hanya berdiam mulai memegang dan meramas-ramas rambut Pak Salim yang sudah hampir botak itu.
Mendapat reaksi dariku membuat Pak Salim mula menggosok-gosok pehaku. Aku bertambah geli. Tiba-tiba Pak Salim menghentikan hisapan pada buah dadaku. Dia memandang mukaku sambil tersenyum. Tetapi aku segera menundukan muka dan menekup buah dadaku yang terdedah itu. Pak Salim kemudian menanggalkan baju yang dipakainya. Kemudian dia menarik zip seluar lalu mengeluarkan batang butuhnya. Dia mencapai tanganku sambil menyuruh aku memegang batang butuhnya itu. Walaupun malu tapi aku menurut saja.

Pak Salim membiarkan aku memegang batang butuhnya yang besar itu. Panjangnya agak aku hampir lapan inci. Pangkalnya dipenuhi bulu-bulu yang panjang dan kasar. Sementara batangnya dikelilingi oleh urat-urat yang berselirat. Kepalanya pula kembang seperti kulat tahun yang sering aku pungut di atas busut selepas hujan. Inilah pertama kali aku pegang butuh orang lelaki sungguhpun bukan pertama kali melakukan seks dengan lelaki. Aku nak sangat tengok rupa batang butuh itu tapi terasa malu pula. Pak Salim kembali mengerjakan buah dadaku. Hampir seluruh buah dada aku berada dalam mulutnya sambil lidahnya bermain-main pada puting tetekku yang membengkak. Sesekali dia menggigit putingku sehingga membuatkan aku semakin kuat menggigil menahan kegelian yang teramat sangat.
Aku dapat merasakan buah dadaku menjadi keras dengan sendirinya. Pak Salim menyuruh aku melancapkan batang butuhnya. Dia memegang tanganku dan menyuruh Aku mengurut batang butuh nya dari hujung kepala hingga ke pangkalnya. Aku dapat merasakan batang butuh Pak Salim semakin keras dan berdenyut-denyut. Denyutannya semakin kuat sehingga terhangguk-hangguk apabila aku meramas-ramas batang butuhnya itu. Pak Salim mengerang sambil terus menghisap dan menyonyot buah dadaku. Kini tangan Pak Salim berusaha pula untuk membuka seluar dalam yang kupakai. Selepas seluar dalam melorot ke kakiku, aku dapat merasakan jari kasar Pak Salim menyentuh tundun cipapku. Sebaik tersentuh Pak Salim tersenyum memandang ku tapi aku buat selamba sahaja.

Pak Salim meminta untuk menanggalkan terus seluar yang masih melekat di kakiku. Aku mengangkat kakiku semasa Pak Salim menarik keluar seluar dalamku. Kini tubuhku sudah berbogel sepenuhnya. Aku mengepit kedua-dua pehaku kerana malu. Belum pernah lagi aku berbogel di depan orang selama ini sungguhpun aku telah dijamah oleh ayahku sendiri. Pak Salim memberitahuku supaya jangan malu kerana dia pun akan berbogel juga. Tanpa segan Pak Salim menanggalkan seluar serta seluar dalamnya sekali. Tubuh gempal Pak Salim penuh di tumbuhi bulu terutama di bahagian dada dan di bawah pusatnya. Dia mendongakkan kepalaku dan meminta aku melihat ke arah batang butuhnya yang keras terpacak di celah-celah pehanya.
Aku terpaku seketika kerana pertama kali menyaksikan di depan mata batang butuh seorang lelaki. Kali ini tanpa di suruh aku memberanikan diri memegang dan mengusap batang butuh Pak Salim itu. Pak Salim tersenyum lebar lalu mulutnya kembali menghisap buah dada ku sambil tangannya meramas-ramas tundun cipapku. Pak Salim menolak pahaku agar terbuka sedikit supaya jarinya dapat menyentuh pada belahan cipapku. Aku menurut sahaja.

Aku memejamkan mata apabila merasakan jari tua Pak Salim bermain-main pada alur cipapku. Terasa jari-jari Pak Salim bergerak dengan licin kerana aku perasan sejak tadi lagi cipapku telah mengeluarkan cecair. Kegelian yang aku rasa kali ini lebih berganda dari tadi. Aku merapatkan tubuhku kepada tubuh Pak Salim. Sambil itu aku mengocok kuat batang butuh Pak Salim. Sesekali aku sempat menjeling dan melihat separuh dari jari hantu Pak Salim keluar masuk alur cipapku yang semakin basah itu. Aku membuka kangkangan dengan lebih luas lagi sambil mengeliat menahan kegelian. Aku turut membalas sewaktu Pak Salim mengucup bibirku. Bagaikan faham perasaan aku ketika itu, Pak Salim menarik aku naik ke atas pehanya. Kini Aku betul-betul terkangkang di atas tubuh Pak Salim. Pak Salim melumur batang butuhnya dengan air liur dan mula menggeselkan kepala butuhnya itu betul-betul pada belahan cipapku. Aku kian berdebar menantikan tindakan Pak Salim seterusnya.
Aku menahan nafas apabila perlahan-lahan Pak Salim menekan kepala butuhnya masuk ke dalam alur cipapku. Aku memeluk Pak Salim kuat-kuat. Terasa kepala butuh Pak Salim padat memenuhi alur cipapku. Aku dapat merasakan butuh Pak Salim masuk semakin lama semakin dalam. Pak Salim menyuruh aku mengangkang lebih luas lagi supaya batang butuhnya senang masuk. Pak Salim memegang pinggangku sambil menariknya ke bawah. Kini aku dapat merasakan keseluruhan kepala butuh Pak Salim yang seperti kulat itu sudah masuk ke dalam cipapku. Pak Salim memberhenti seketika kemasukan batang butuhnya apabila aku terjerit kecil.

Sebenarnya kemasukan butuh Pak Salim tidaklah sakit tetapi kerana batangnya yang besar itu terasa amat padat dalam lubang buritku. Waktu ayahku memperkosaku dulu cipapku memang terasa sakit seperti disiat-siat dengan sembilu. Mendengar jeritanku Pak Salim menghentikan sejenak aktivitinya. Selepas beberapa minit dia memulakan lagi acara sorong tariknya dan aku membuka pahaku lebih luas. Pak Salim masih membiarkan batang butuhnya yang sedang berdenyut-denyut kuat itu di dalam cipapku. Dia menciumku sambil berbisik aku akan merasa sedap sekejap lagi.
Pak Salim kembali menggerakan batang butuhnya dalam cipapku. Mula-mula perlahan tetapi semakin lama semakin laju. Aku mula merasa geli kembali. Alur cipapku juga semakin licin. Sambil memandang wajahku Pak Salim meminta untuk memasukan lagi batang butuhnya. Aku mengangguk sahaja. Dan ketika aku mulai asyik dengan tujahan lembut itu, tiba-tiba Pak Salim menarik pinggang aku dengan kuat dan serentak itu seluruh batang butuhnya terbenam rapat ke dalam cipapku.Tanpa rasa malu lagi aku menjerit keenakan. Pak Salim memeluk erat tubuhku. Terasa kepala butuhnya berdenyut-denyut dengan lajunya. Perasaan enak ini amat berlainan ketika aku bersama ayahku.

Pak Salim memeluk dan mencium aku dengan lembut dan mesra, membuatkan aku terasa damai dan selesa. Aku mula membalas ciuman Pak Salim. Perlahan-lahan Pak Salim menggerakan batang butuhnya keluar masuk cipapku. Kian lama tujahan batang butuh Pak Salim semakin laju namun temponya tetap tersusun. Aku terasa geli ketika alur cipapku bersentuhan dengan bulu-bulu kasar di pangkal batang butuh Pak Salim. Aku makin bertambah geli bila bulunya mengusap dan menyentuh kelentitku. Sesekali aku tunduk memerhatikan batang butuh Pak Salim yang besar itu keluar masuk cipapku. Aku mula merasakan sedap dan enak.
Beberapa ketika kemudian Pak Salim menyuruh aku bangun dan menonggeng di atas lantai . Tanganku memegang pinggir sofa. Pak Salim menghampiriku dari belakang dan memasukan batang butuhnya ke dalam cipapku dari belakang pula. Aku dapat merasakan batang butuh Pak Salim meneroka setiap lorong dan ruang cipapku. Aku mengerang dengan kuat sambil menggerakan punggung mengikut hentakan batang butuh Pak Salim. Pak Salim mengerang kuat sambil meramas-ramas buah dadaku yang terbuai-buai itu. Sesekali dia menarik pinggang ku ke belakang supaya batang butuhnya dapat masuk sedalam-dalamnya. Ketika itu aku menjerit-jerit kecil sambil menggigit bibir menahan kesedapan yang kian terasa di segenap urat saraf. Dalam keasyikan itu aku kian dapat merasakan saat-saat kemuncak semakin hampir. Cipapku semakin basah. Terasa kegelian yang teramat sangat yang tidak pernah aku rasa selama ini. Melihatkan aku yang kian resah itu Pak Salim melajukan tujahan batang butuhnya. Akhirnya aku mengerang dengan kuat ketika aku tidak lagi dapat menahan cairan yang tiba-tiba terpancut keluar dari dalam cipapku. Aku klimaks buat pertama kalinya.

Pak Salim juga semakin kuat mengerang. Dia membalikan tubuhku dan mambaringkan aku terlentang di atas lantai berkarpet. Pahaku dikangkang luas lalu menyambung tujahan batang butuhnya mengerjakan cipapku. Aku berusaha menahan serangan bertali arus Pak Salim itu. Pak Salim menyuruh aku mengemutkan cipap aku kuat-kuat. Pak Salim semakin tidak keruan. Desahan nafasnya semakin kuat. Semakin kuat aku mengemut, semakin laju tujahan butuh Pak Salim. Denyutan kepala butuhnya juga semakin terasa. Seketika kemudian Pak Salim menghentak kuat batang butuhnya ke dalam cipapku. Serentak itu beberapa pancutan air pekat yang hangat terhambur keluar dari kepala butuhnya. Cairan tersebut menyiram pangkal rahimku.
Tubuh Pak Salim menggigil-gigil menahan kesedapan seperti yang aku rasa tadi. Dengan wajah yang mambayangkan kepuasan, Pak Salim terbaring di sebelahku. Aku merasa lega kerana perkara itu sudah berakhir. Namun pengalaman sebentar tadi merupakan sesuatu yang sangat luarbiasa. Nikmat syurga dunia.

Pak Salim mengucapkan terima kasih kerana aku sudi melayannya. Dia juga memuji-muji aku kerana katanya cipap aku sangat cantik dan tembam. Katanya lagi aku pandai kemut, sampai nak tercabut kepala butuhnya bila aku kemut. Sesiapa yang dapat rasa cipapku adalah merupakan orang yang sangat bertuah, katanya. Suamiku nanti tak akan beralih kepada orang lain kerana lubang kemaluanku amat sempit dan berbentuk tanduk. Kata Pak Salim lubang tanduk amat digilai oleh lelaki dan mampu memberi kepuasan maksima. Katanya dia benar-benar puas kerana sudah beberapa tahun dia tidak merasa kenikmatan melakukan hubungan seks.
Aku hanya tertunduk dan tersipu-sipu malu menerima pujian Pak Salim. Sambil itu Pak Salim turut meminta supaya aku merahsiakan peristiwa ini. Aku mengangguk tanda setuju. Selepas berpakaian semula Pak Salim menghantar aku ke rumah. Pak Salim mencium dan meraba buah dada aku serta memberikan wang sebanyak RM200.00. Sambil itu dia berbisik untuk merasa cipapku lagi. Aku tersenyum tanda setuju. Aku melangkah turun sambil membimbing beg plastik yang berisi barang belian siang tadi.
Selepas kejadian itu sehingga aku berkahwin aku sudah lima enam kali di pantat oleh Pak Salim. Bermacam gaya Pak Salim ajarkan padaku. Tiap kali main dengan batang Pak Salim tiap kali tambah nikmatnya. Pak Salim yang berusia sebaya ayahku memang handal dan berpengalaman. Aku terbuai indah bila bersama dengannya. Aku harap suamiku akan sama handal macam Pak Salim kalaupun tidak melebihinya.

Related videos

See More Related Videos

aini

1:57

kuka

salin baju

3:22

kuka

cun besar

1:39

admin

main atas

4:03

kuka

behind panties

1:34

kuka

User Comments

Comments are closed.